Saturday, 27 August 2016

‼️AKIBAT CEPAT MARAH


♨️ Imam Bukhari meriyawatkan dalam shahihnya, bahwa Rasulullaََh Shallallahu a'laihi wasallam bersabda kepada seseorang yang meminta wasiat kepadanya, Maka Rasulullah Shallallahu a'laihi wasallam menjawab:

"Jangan kamu suka marah". Beliau berkali- kali mengulangi nasehat ini, setiap kali diminta untuk memberi wasiat.
Ibnu At-Tiin rahimahullah ُ menjelaskan hadits ini, berkata:

جمع صلى الله عليه وسلم في قوله لا تغضب خيرالدنيا والآخرة لأن الغضب يؤول إلى التقاطع ومنع الرفق وربما آل إلى أن يؤذي المغضوب عليه فينتقص ذلك من الدين

👉🏻👉🏻 "Rasulullah Shallallahu a'laihi wasallam  menggabungkan antara kebaikan dunia dan akhirat dalam sabda Beliau "jangan kamu suka marah".
⚔ Sebab kemarahan akan menyebabkan putusnya hubungan, terhalang dari sifat lembut, dan boleh jadi dia menyakiti orang yang dimarahi tersebut,
💣 yang menyebabkan agamanya semakin berkurang."

📗(Fathul bari: 10/ 520)

🚇Group WA & Telegram  :
🌴@InginKenalSunnah
📮Klik "JOIN" https://goo.gl/Op9xa4

NASEHAT TERUNTUK WANITA YANG BARU MENIKAH


📌 al-'Allamah al-Imam 'Abdul 'Aziz bin Baz — rahimahullah —

💐🌺 "Kami wasiatkan kepada para wanita yang baru menikah untuk :
• berakhlak yang baik,
• bergaul dengan baik terhadap suaminya,
• bertolaransi dan bersabar atas kekurangan yang terdapat pada suaminya, hingga kondisi menjadi baik,
• hendaknya dia menjadi isteri yang baik akhlaknya,
• pembicaraannya dengan suami selalu baik,
• melaksanakan kewajiban-kewajibannya di rumah,
• memperhatikan dirinya sendiri dari sisi kebersihan dan kerapian, berbicara dengan sopan terhadap suaminya.

🏡 Kerana ini semua merupakan sebab-sebab pudar dan dinginnya hubungan dia dengan suaminya.

👉🏻 Kami peringatkan dari sikap kasar dan keras, atau tidak melaksanakan perintah-perintah suami yang tidak melanggar (syari'at).

✍🏻 Bahkan yang disyari'atkan baginya adalah hendaknya dia memperhatikan perintah-perintah suaminya dan segera melaksanakannya jika memang tidak ada padanya pelanggaran terhadap syari'at.

🌹 Hendaknya sang isteri sopan ketika berbicara dan berbincang dengan suaminya, disertai senyum dan tawa yang pantas.

💍 Siap melaksanakan perintah.
▫️ Baik dalam berinteraksi, sopan dalam bersikap, disertai wewangian dan kebersihan.

👜 Di samping juga memuliakan keluarga suaminya, seperti ibunya, saudari-saudarinya, ayahnya, dll.

📜 Ini semua kami wasiatkan kepada para wanita yang baru menikah dan juga yang selain mereka."

📕 Dalil az-Zaujain, li al-'Allamah Ibn Baz

                   ✾°•°•°•°•°•🌺•°•°•°•°•°•✾

🌷 وصايا للمرأة حديثة العهد بالزواج تجاه زوجها 🌷

📝 قال العلامة ابن باز رحمه الله عز وجل :
نوصي الحديثات العهد بالزواج ، نوصيهن بحسن الخلق و طيب العشرة مع الزوج ، و التحمّل لما يقع من تقصير من الزوج حتى تستقيم الأحوال ، و أن تكون حسنة الأخلاق ، حديثها مع زوجها طيّب ، تقوم بواجبها في منزلها ، تعتني بنفسها من جهة النظافة و الطيب ، و الحديث الطيّب مع زوجها ، لأن هذا من أسباب ثبات الزواج و بقائه و استمراره .
👈 و نحذِّرها من العنف و الشدة ، أو عدم تنفيذ أوامره التي لا محذور فيها ، بل المشروع لها أن تعتني بأوامره و تنفّذها له إذا كان ليس فيها محذور شرعًا ، أن تكون طيّبة في الكلام معه و الحديث بالإبتسام و الضحك المناسب ، و تنفيذ الأوامر و طيب المعاشرة ، و طيب المخالقة ، مع التطيب  مع النظافة ، مع إكرامه أهله كأمه و أخواته و أبيه و نحو ذلك ، كل هذا نوصي به الزوجات الجديدات و غيرهنّ .

_____🌺🌹🌺______
📕 دليل الزوجين / للعلامة ابن باز رحمه الله تعالى .

BERAMAL SHALEH DI SEPULUH HARI AWAL DI BULAN DZULHIJJAH LEBIH DICINTAI OLEH ALLAH


Dari Ibnu Abbaas radiyallaahu ‘anhu berkata : ”Rasulallah shalallaahu ‘alaihi wasallam besabda:

مَا مِنْ أَيَّامٍ الْعَمَلُ الصَّالِـحُ فِيْهَا أَحَبَّ إِلَى اللهِ مِنْ هَذِهِ اْلأَيَّامِ- يَعْنِي أَيَّامَ الْعَشْرِ. قَالُوْا: يَا رَسُوْلَ اللهِ، وَلاَ الْـجِهَادُ فِي سَبِيْلِ اللهِ؟ قَالَ: وَلاَ الْـجِهَادُ فِي سَبِيْلِ اللهِ إِلاَّ رَجُلاً خَرَجَ بِنَفْسِهِ وَمَالِهِ ثُمَّ لَـمْ يَرْجِعْ مِنْ ذَلِكَ بِشَيْءٍ

”Tidak ada hari-hari dimana amalan  shaleh yang dikerjakan di dalamnya lebih dicintai oleh Allah daripada sepuluh hari ini”.
Para shahabat bertanya: “Termasuk jihad fi sabiilillaah?”, beliau shalallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

*”Ya dan jihad fisabiilillaah, kecuali seseorang yang keluar dengan jiwa dan hartanya dan tidak kembali darinya sedikitpun”.*

📗[HR.Bukhari (969) dan Tirmidzi (757) dan Abu Daud (3438) dan Ibnu Majah (1727)].


Asy-Syaikh Ibnu ‘Utsaimin rahimahullah berkata di Majmu’ Fatawanya (21/37-38) :

”Dan atas dasar hadits ini maka aku menganjurkan saudara-saudaraku kaum muslimin agar mengambil kesempatan yang besar ini dan agar mereka memperbanyak amalan shaleh seperti,
▪️Membaca Al-Qur’an,
▪️Berdzikir dengan macam-macamnya : takbiir, tahliil, tahmiid dan tasbiih,
▪️Bershadaqah,
▪️Puasa
▪️dan seluruh perbuatan shaleh di sepuluh hari awal di bulan Dzulhijjah.

❗️Dan anehnya sesungguhnya manusia lengah dengan sepuluh hari ini, kalian mendapatkan mereka bersusah payah beribadah di sepuluh akhir dari Ramadhan tetapi di sepuluh hari awal Dzulhijjah kamu hampir tidak mendapatkan salah seorang pun, maka berbeda di antaranya dan di antara lainnya,

👉🏽tetapi jika seseorang mengerjakan amalan shaleh di sepuluh hari ini menghidupkan amalan shaleh seperti yang dibimbing oleh Rasulallah shalallaahu ‘alaihi wa sallam maka sesungguhnya dia dalam kebaikan yang besar”. 🌏


🚇Group WA & Telegram  :
🌴@InginKenalSunnah
📮Klik "JOIN" https://goo.gl/Op9xa4

WACANA ILMU : FORUM SALAH FAHAM FATWA IBNU TAIMIYYAH SATU PENJELASAN


WACANA ILMU : KEGEMILANGAN ILMU 4 MAZHAB FIKAH


PEMBERI NASIHAT YANG MELAKUKAN MAKSIAT.


Assalamualaikum ustaz. Saya ingin bertanya.

Apa pandangan ustaz pada orang2 yang selalu bagi nasihat kat orang lain. Contonya, suruh orang tu solat, suruh orang tu berjemaah kat masjid, suruh orang tu tutup aurat, cerita kat orang tentang baik buruk dalam agama.

Tapi dia sendiri buat dosa kat Allah. Apa pandangan ustaz terhadap sikap sebegini? Terima kasih ustaz.

Jawapan:

Waalaikumussalam wbt.

Semoga Allah memberikan hidayah kepada orang itu, boleh jadi dia ikhlas memberi nasihat.

Apabila kita dinasihati, usah kita mencari-cari sangat kelemahan orang yang menasihati.

Jika dia ada kelemahan, kita nasihat dia, kelemahan kita pula, dia nasihat kita.

Imam al-Qurtubi menukilkan dalam tafsirnya:

Al-Hasan Al-Basri berkata kepada Muthorrif bin Abdullah:

عظ أصحابك، فقال إني أخاف أن أقول ما لا أفعل،
Nasihatilah sahabat-sahabat mu. Muthorrif menjawab: Sesungguhnya aku takut berkata sesuatu yang tidak aku lakukan.

قال: يرحمك الله! وأينا يفعل ما يقول! ويود الشيطان أنه قد ظفر بهذا، فلم يأمر أحد بمعروف ولم ينه عن منكر
Al-Hasan berkata: Semoga Allah merahmati kamu. Di manakah orang yang sentiasa melakukan apa yang dia katakan? Syaitan sangat suka untuk membuatkan kalian begini, lalu tiada seorang pun yang akan mengajak manusia kepada kebaikan dan mencegah manusia daripada kemungkaran.

Sa'id bin Jubair berkata:

لو كان المرء لا يأمر بالمعروف ولا ينهى عن المنكر حتى لا يكون فيه شي، ما أمر أحد بمعروف ولا نهى عن منكر. قال مالك: وصدق، من ذا الذي ليس فيه  شي!
Seandainya seseorang tidak mahu mengajak kepada kebaikan dan tidak mencegah kemungkaran sehinggalah dirinya tidak ada kesalahan sedikit pun, maka tiada seorang pun yang akan mengajak kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran. Imam Malik berkata: Benar. Siapakah yang tiada kesalahan langsung pada dirinya?

-ِADMIN-

Page Dr. Ustaz Rozaimi Ramle - Hadith

Solat Sunat Hajat: Perlukah Berjemaah?

Badrul Hisham bin Sulaiman[1]

Seolah-olah sudah menjadi satu kemestian bagi masyarakat Melayu di Kelantan, apabila mereka mempunyai sebarang hajat, maka akan dijemput tok imam, beberapa orang jiran tetangga untuk datang ke rumah bagi tujuan menunaikan solat sunat hajat berjemaah. Seterusnya menjamu selera dengan sedikit hidangan yang disediakan oleh tuan rumah (empunya hajat).
 
Sudah berapa lama adat dan kebiasaan sebegini berkembang dalam masyarakat, saya sendiri tidak pasti  kerana dari segi fakta sejarahnya tidak diketahui secara tepat bilakah ianya bermula. Maka di dalam risalah ini, saya akan cuba membuat analisa dan kajian secara ilmiyyah terhadap amalan ini; adakah semestinya ia diteruskan secara berjemaah atau memadai secara bersendirian. Atau dengan lain perkataan, cara yang mana satukah dikira lebih menepati sunnah?
 
Apa yang saya tulis, hanya sekadar analisa untuk membina percambahan minda. Terpulang kepada individu itu sendiri, sama ada mahu menerima atau sebaliknya. Bukanlah niat saya untuk mengubah kebiasaan yang sudah sebati dalam masyarakat, tapi sekurang-kurangnya biarlah kita benar-benar memahami sesuatu permasalahan agama dengan beramal mengikut disiplin ilmu yang memberi keyakinan.
 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...